• bg2
  • bg2
    Mekepung

    Tradisi Mekepung adalah sebuah atraksi balapan sepasang kerbau khas Bali dan hanya satu-satunya di Kabupaten Jembrana.

  • bg4
    Jegog

    Merupakan gambelan (alat musik) yang terbuat dari pohon bambu berukuran besar yang dibentuk sehingga menjadi alat musik bambu yang suaranya sangat merdu

  • bg6
    Pura Jagat Natha,

    sebagai lokasi dari Kebun Raya Jagatnatha yang akan dibangun dengan konsep tematik

  • bg6
    Jalak Bali (Leucopsar rothschildi)

    Burung pengicau dari suku Sturnidae. Hanya ditemukan di hutan Bali Barat dan merupakan satu-satunya spesies endemik Bali.

  • bg3
    Mekepung

    Tradisi Mekepung adalah sebuah atraksi balapan sepasang kerbau khas Bali dan hanya satu-satunya di Kabupaten Jembrana.

Membangun Jembrana dari Desa dan Kelurahan

Bersama Masyarakat Lanjutkan Pembangunan Jembrana

Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Jembrana tahun 2015

05 Des 2017 Posted By: dinkes (dilihat 47 kali)


A. LATAR BELAKANG.
Dalam rangka tercapainya pembangunan kesehatan yang optimal adil,bermutu dan merata perlu adanya kerjasama secara berkesinambungan dalam rangkaian program pembangunan yang menyeluruh, terarah dan terpadu. Sebagai hasil pembangunan kesehatan selama ini, derajat kesehatan masyarakat telah meningkat dengan baik, meskipun belum dinikmati secara merata oleh seluruh penduduk dan hasil yang dicapaipun masih belum seluruhnya memuaskan.
Dalam Konstitusi Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO) Tahun 1948 disepakati antara lain diperolehnya derajat kesehatan yang setinggi-tingginya adalah suatu hak yang fundamental bagi setiap orang tanpa membedakan ras, agama, politik yang dianut dan tingkat sosial ekonominya. Sedangkan dalam Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan ditetapkan bahwa “Setiap orang berkewajiban ikut mewujudkan, mempertahankan dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Pelaksanaannya meliputi upaya kesehatan perseorangan, upaya kesehatan masyarakat, dan pembangunan berwawasan kesehatan”.
Pembangunan Kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak rakyat untuk memperoleh akses atas kebutuhan pelayanan kesehatan. Pembangunan Kesehatan juga harus dipandang sebagai suatu investasi dalam kaitannya untuk mendukung peningkatan kualitas sumber daya manusia dan pembangunan ekonomi serta memiliki peran penting dalam upaya penanganan kemiskinan.
Indonesia saat ini sedang mengalami transisi demografi dan transisi epidemiologi yang berkepanjangan, sehingga pembangunan bidang kesehatan menghadapi beban ganda. Sementara penyakit menular belum sepenuhnya teratasi, terjadi peningkatan penyakit tidak menular. Adanya beban ganda ini secara cepat harus diantisipasi karena akan berdampak pada masalah sosial, ekonomi dan kesehatan. Untuk itu Pemerintah Indonesia telah menetapkan pendekatan baru dalam Pembangunan Kesehatan dari ”paradigma sakit” ke “paradigma sehat”, di mana upaya pencegahan dan promosi lebih diutamakan tanpa mengabaikan upaya pengobatan dan rehabilitasi.
Salah satu sarana yang dapat digunakan untuk melaporkan pemantauan dan evaluasi terhadap pencapaian hasil pembangunan kesehatan, termasuk kinerja dari penyelenggaraan pelayanan minimal dibidang kesehatan di Kabupaten/Kota adalah Profil Kesehatan Kabupaten /Kota. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa profil kesehatan kabupten/kota ini pada intinya berisi berbagai data/informasi yang menggambarkan situasi dan kondisi kesehatan masyarakat di Kabupaten/Kota.
Penyusunan Profil Kesehatan Kabupaten/kota perlu dicermati dan sedapat mungkin menggunakan petunjuk teknis sebagai acuan sehingga dapat dikompilasi menjadi Profil Kesehatan Kabupaten dan dikompilasi menjadi Profil Kesehatan Propinsi dan selanjutnya menjadi Profil Kesehatan Indonesia serta dapat dikomparasikan antar satu daerah dengan daerah lain . Buku profil ini disusun dengan format baru dengan modifikasi dari petunjuk Teknis Profil Kesehatan Kabupaten/Kota tahun 2015. Secara umum format petunjuk teknis ini menyajikan data kesehatan yang terpilah menurut jenis kelamin.

B. MAKSUD DAN TUJUAN
Profil Kesehatan Kabupaten Jembrana tahun 2015 dimaksudkan untuk menyajikan informasi tentang kondisi kesehatan masyarakat di Kabupaten Jembrana, serta tersedianya data dari sumber-sumber yang dapat dipertanggungjawabkan yang presentasinya dalam bentuk media informasi yang efektif, proposional dan akuntabel sebagai dasar penyusunan program kesehatan. Diharapkan dengan disusunnya Profil Kesehatan ini dapat memberikan gambaran situasi dan hasil pembangunan di bidang kesehatan di Kabupaten Jembrana.

Buku Profil Kesehatan Kabupaten Jembrana Tahun 2015 ini merupakan potret Kesehatan Kabupaten Jembrana, tidak saja dalam bidang kesehatan akan tetapi juga bidang lain yang banyak terkait dengan bidang kesehatan seperti demografi atau kependudukan, keadaan dan pertumbuhan ekonomi termasuk ketenagakerjaan, pendidikan serta keadaan dan perilaku masyarakat serta keadaan lingkungan.
Data yang dipergunakan dalam penyusunan buku Profil Kesehatan Kabupaten Jembrana ini bersumber dari pencatatan dan pelaporan program pada jajaran di lingkungan Dinas Kesehatan, Rumah Sakit Umum Daerah, Puskesmas, juga bersumber dari lintas sektoral lainnya di lingkungan Pemerintah Kabupaten Jembrana.
C. SISTEMATIKA PENYUSUNAN
Untuk mendukung penyajian informasi kesehatan yang memadai dan meningkatkan kualitas pemantauan terhadap upaya kesehatan, maka penyusunan Profil Kesehatan ini telah dilakukan dengan mengacu pada Petunjuk Teknis Penyusunan Profil Kesehatan Kabupaten/Kota revisi Edisi Data Terpilah menurut Jenis Kelamin tahun 2014.
BAB I : PENDAHULUAN.
A. Latar belakang.
B. Maksud dan Tujuan
C. Sistematika.
BAB II : GAMBARAN UMUM KABUPATEN JEMBRANA.
A. Keadaan Umum.
B. Keadaan Penduduk.
C. Keadaan Tenaga Kerja.
D. Keadaan Pendidikan.
BAB III : PROGRAM KESEHATAN KABUPATEN JEMBRANA.
A. Visi.
B. Misi.
C. Strategi.
D. Program dan Kegiatan Pembangunan Kesehatan.

BAB IV : SITUASI DERAJAT KESEHATAN.
A. Umur Harapan Hidup
B. Angka Kematian.
C. Angka Kesakitan.
D. Angka Status Gizi Masyarakat
BAB V : SITUASI UPAYA KESEHATAN
A. Pelayanan Kesehatan Dasar
B. Akses dan Mutu Pelayanan Kesehatan
C. Perilaku Hidup Masyarakat
D. Keadaan Lingkungan
BAB VI : SUMBER DAYA KESEHATAN
A. Tenaga Kesehatan
B. Pembiayaan Kesehatan
C. Sarana Kesehatan

Kembali

Berita SKPD


transparansi



Pesan Singkat

 
Web Links
border='0'
border='0'
border='0'
border='0'
border='0'